08 Tip Fotografi Digital Terbaik

0
15

Entah Anda seorang pemula atau lebih berpengalaman dengan fotografi, ada beberapa tip yang akan menguntungkan Anda dan memberi hasil lebih baik. Berikut adalah beberapa masalah umum yang mungkin harus Anda hadapi dan beberapa tip tentang bagaimana Anda dapat menggunakannya untuk keuntungan Anda.

1.Compose in Thirds.

Untuk menggunakan aturan pertiga, bayangkan empat baris, dua berbaring horizontal di atas gambar dan dua vertikal menciptakan sembilan bahkan kotak. Beberapa gambar akan terlihat paling baik dengan titik fokus di alun-alun tengah, namun menempatkan subjek di pusat akan sering membuat foto yang lebih estetis. Saat foto disusun menggunakan aturan pertiga, mata akan mengembara di bingkai. Sebuah gambar yang disusun oleh aturan pertiga lebih menarik dan menyenangkan bagi mata.

2.Avoid Camera Shake.

Camera shake atau blur adalah sesuatu yang bisa mengganggu fotografer manapun dan berikut beberapa cara untuk menghindarinya. Pertama, Anda perlu belajar bagaimana memegang kamera dengan benar; Gunakan kedua tangan, satu di sekitar tubuh dan satu di sekitar lensa dan pegang kamera di dekat tubuh Anda untuk mendapatkan dukungan. Juga pastikan Anda menggunakan kecepatan rana yang sesuai dengan focal length lensa. Jadi jika Anda menggunakan lensa 100mm, maka kecepatan rana Anda seharusnya tidak lebih rendah dari 1/100 detik. Gunakan tripod atau monopod bila memungkinkan. Sebagai pengganti ini, gunakan pohon atau dinding untuk menstabilkan kamera.

3.Aturan Sunny 16.
.
Gagasan dengan aturan Sunny 16 adalah kita dapat menggunakannya untuk memprediksi bagaimana cara mengukur kamera kita di hari yang cerah. Jadi ketika dalam situasi itu, pilih aperture f / 16 dan 1/100th dari kecepatan rana kedua (asalkan Anda menggunakan ISO 100). Anda harus memiliki gambar tajam yang tidak di bawah atau di atas terbuka. Aturan ini berguna jika Anda tidak memiliki meter cahaya berfungsi atau jika kamera Anda tidak memiliki layar LCD untuk meninjau gambar.

4.Gunakan Filter Polarisasi

If you can only buy one filter for your lens, make it a polarizer. This filter helps reduce reflections from water as well as metal and glass; it improves the colors of the sky and foliage, and it will protect your lens too. There’s no reason why you can’t leave it on for all of your photography. The recommended kind of polarizer is circular because these allow your camera to use TTL (through the lens) metering (i.e. Auto exposure).

5.Membuat Rasa Kedalaman.

Saat memotret lanskap, sangat membantu menciptakan kedalaman, dengan kata lain, membuat pemirsa merasa seperti berada di sana. Gunakan lensa sudut lebar untuk melihat panorama dan aperture kecil f / 16 atau lebih kecil untuk menjaga latar depan dan latar belakang tetap tajam. Menempatkan benda atau orang di latar depan membantu memberi pengertian skala dan menekankan seberapa jauh jaraknya. Gunakan tripod jika memungkinkan, karena aperture kecil biasanya memerlukan kecepatan rana yang lebih lambat.

6.Jangan Gunakan Flash Indoors.

Flash bisa terlihat kasar dan tidak alami apalagi untuk potret dalam ruangan. Karena itu, ada berbagai cara Anda bisa mengambil gambar di dalam ruangan tanpa menggunakan lampu kilat. Pertama, dorong ISO ke atas – biasanya ISO 800 sampai 1600 akan membuat perbedaan besar untuk kecepatan rana yang bisa Anda pilih. Gunakan aperture terluas – cara ini lebih banyak cahaya akan mencapai sensor dan Anda akan memiliki latar belakang yang kabur. Menggunakan tripod atau I.S. (Image Stabilization) lensa juga merupakan cara terbaik untuk menghindari kabur.

7.Pan to Create Motion

Jika Anda ingin menangkap subjek yang sedang bergerak, gunakan teknik panning. Untuk melakukan ini, pilih kecepatan rana sekitar dua langkah lebih rendah dari yang diperlukan – jadi untuk 1/250, kita akan memilih 1/60. Simpan kamera Anda pada subjek dengan jari Anda setengah jalan ke bawah pada rana untuk mengunci fokus dan saat siap, ambil foto, mengingat untuk mengikutinya saat mereka bergerak. Gunakan tripod atau monopod jika memungkinkan untuk menghindari guncangan kamera dan dapatkan garis gerakan yang jelas.

8.Percobaan dengan Shutter Speed.


Jangan takut bermain dengan shutter speed untuk menciptakan beberapa efek menarik. Saat mengambil suntikan waktu malam hari, gunakan tripod dan coba syuting dengan shutter speed set pada 4 detik. Anda akan melihat bahwa gerakan benda ditangkap bersamaan dengan beberapa jalur cahaya. Jika Anda memilih kecepatan rana yang lebih cepat untuk mengatakan 1/250 detik, jalan tidak akan terlalu panjang atau terang; Sebagai gantinya Anda akan membekukan aksi tersebut. Teknik ini bekerja dengan baik jika Anda menggunakan tripod dan jika Anda memotret benda yang bergerak.

sekian dan terimakasih hanya ini tips yang bisa sayang jelaskan semoga bermanfaat.
sumber:http://stmt-trisakti.ac.id/assets/uploads/2016/03/kursus-fotografi-jogja.jpg

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here