Telegram Membungkam Beberapa Saluran Umum Setelah Indonesia Melarang

0
55

Layanan pesan terenkripsi Telegram akan menutup saluran publik “yang terkait dengan terorisme”, kata pendirinya pada hari Minggu, setelah pemerintah Indonesia memblokir akses ke platform tersebut dengan alasan masalah keamanan.

Indonesia, tempat tinggal bagi populasi Muslim terbesar di dunia, telah melihat kebangkitan radikalisme yang tumbuh di rumah, dan telah meningkatkan kerjasama dengan tetangganya untuk membendung pertumbuhan kehadiran di Asia Tenggara dari kelompok Islam ekstrimis.

Pada hari Jumat, pihak berwenang Indonesia memblokir semua akses ke Telegram, dengan mengatakan bahwa mereka memiliki beberapa forum yang “penuh dengan propaganda radikal dan teroris”.

Pavel Durov, pendiri aplikasi perpesanan, mengatakan di Telegram bahwa telah terjadi “miskomunikasi” dengan pihak berwenang Indonesia, karena dia tidak mengetahui adanya permintaan pemerintah untuk mencatat saluran tertentu.

“Telegram sangat terenkripsi dan berorientasi pada privasi, tapi kami bukan teman teroris,” kata Durov di saluran Telegramnya, menambahkan bahwa dia “kecewa” atas larangan Indonesia.
Dia mengatakan bahwa sejak larangan tersebut, Telegram telah mengambil langkah-langkah untuk memblokir saluran tertentu yang dilaporkan oleh pemerintah Indonesia untuk membawa konten terkait terorisme.

Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan pada hari Minggu bahwa platform media sosial lainnya tidak akan terpengaruh oleh langkah pemerintah terbaru.

Telegram adalah platform olahpesan yang diyakini populer dengan simpatisan Negara Islam, yang menggunakan chat room dengan ratusan anggota serta melakukan percakapan pribadi.

Banyak aplikasi perpesanan seperti Whatsapp dan Telegram menawarkan enkripsi end-to-end dari pengirim ke penerima, yang berarti bahkan tidak perusahaan yang menyediakan platform dapat melihat pesannya.

Pejabat keamanan di beberapa negara mengeluh bahwa aplikasi semacam itu memberi ruang yang aman bagi militan untuk berkomunikasi satu sama lain. Beberapa pemerintah, termasuk Australia dan Inggris, telah mendesak perusahaan teknologi untuk berbuat lebih banyak untuk membantu badan keamanan menggagalkan ancaman.

Pada hari Minggu, kementerian komunikasi Indonesia tidak menanggapi permintaan komentar. Beberapa pengguna mengatakan bahwa mereka dapat menggunakan Telegram untuk mengirim pesan teks.

Pada hari Sabtu, Menteri Komunikasi Rudiantara mengatakan kepada Reuters melalui pesan teks bahwa Telegram tidak memproses permintaan pemerintah untuk mencatat konten “radikal” dengan cukup cepat.

“Kami mencoba untuk mendukung bisnis mereka tapi kami juga membutuhkan kerja sama mereka dalam menangani masalah kami, yaitu dalam menangani konten negatif,” katanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here